Pernahkah Anda mengalami delusi atau halusinasi? Ya, kedua hal ini memang serupa namun tak sama. Namun banyak orang salah membedakan antara arti delusi dan halusinasi. Padahal keduanya berbeda. Namun apa sih perbedaan antara delusi dan halusinasi? Apakah keduanya berbahaya? Tenang! Lifepack akan menjawabnya lewat ulasan berikut ini.

Mengenal Delusi dan Halusinasi

Mungkin banyak dari Anda yang kesulitan membedakan antara delusi dan halusinasi. Padahal keduanya memiliki perbedaan mendasar loh. Namun sebelum mengetahui apa perbedaannya, Anda perlu mengetahui apa itu delusi dan halusinasi.

Apa Itu Delusi?

Delusi adalah suatu keyakinan yang salah seperti berpikir bahwa sekelompok orang melakukan konspirasi untuk melawan Anda, atau bahkan pesan-pesan rahasia yang dikirimkan lewat tayangan televisi, padahal hal tersebut tidaklah nyata. Pada delusi, penderitanya tidak dapat membedakan kenyataan dan imajinasi (Baca juga Jenis Gangguan Delusi dan Pilihan Pengobatannya). Terdapat beberapa jenis kondisi ini, antara lain:

  1. Persecutory / Penganiayaan : Jenis ini merupakan yang paling umum yang membuat pasien menjadi cemas, mudah tersinggung, dan agresif.
  2. Jealousy / Cemburu : Delusi ini juga dikenal dengan Sindrom Othello. Jenis ini lebih sering terjadi pada pria. Terkadang delusi ini sering menimbulkan rasa ingin bunuh diri atau sensasi ingin membunuh.
  3. Erotomanic : Jenis ini juga dikenal dengan psychose passionelle, yang membuat penderitanya menarik diri dari lingkungan sosial.
  4. Somatik : Delusi ini juga disebut dengan Psikosis Hipokondriak Monosimtomatik. Pada jenis ini, pasien sangat yakin akan keparahan gejala yang dialaminya. Pasien akan mengalami kecemasan dan kegugupan.
  5. Grandiose : Tipe delusi yang satu ini juga dikenal dengan megalomania yang membuat seseorang mengalami peningkatan kepentingan diri.
  6. Mixed Type / Campuran : Jenis ini membuat seseorang mengalami dua atau lebih jenis delusi.
  7. Unspecified / Tidak Spesifik : Merupakan delusi yang tidak dapat diidentifikasi.

Apa Itu Halusinasi?

Halusinasi adalah persepsi yang salah. Halusinasi biasanya ditandai dengan mendengar, melihat, atau merasakan sesuatu yang sebenarnya tidak ada.

Sehingga menjadi jelas bukan perbedaannya? Meski terlihat mirip, delusi menyebabkan seseorang meyakini sesuatu yang tidak nyata, sedangkan halusinasi merupakan gejala saat alat indra seseorang mengalami hal-hal yang tidak nyata.

Penyebab Delusi dan Halusinasi

Penyebab pasti dari kondisi ini masih belum diketahui sampai saat ini. Namun banyak sekali kondisi biologis yang mempengaruhi gangguan yang satu ini, seperti penggunaan obat-obatan, kondisi kesehatan, hingga kondisi neurologis dapat menjadi salah satu penyebab. Selain itu, orang yang hipersensitif dan mekanisme pertahanan ego yang kuat menjadi pemicu pembentukan reaksi dan proyeksi, sehingga muncul gangguan ini. Orang yang mengisolasi diri dari lingkungan sosial, iri hati, ketidakpercayaan, dan rasa curiga yang berlebihan membuat orang tersebut kesulitan dalam menoleransi suatu masalah dan mencari penjelasan sehingga dengan demikian membentuk delusi sebagai sebuah solusi atau jawaban.

Halusinasi

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa halusinasi melibatkan alat-alat indera seperti penglihatan, pendengaran, atau penciuman yang tampak nyata meski sebenarnya tidak. Hal-hal tersebut diciptakan oleh pikiran orang yang mengalaminya. Terdapat beberapa penyebab yang membuat seseorang mengalami halusinasi, antara lain:

  1. Mabuk akibat konsumsi alkohol atau efek akibat penggunaan narkoba seperti kokain atau heroin.
  2. Demam, biasanya hal ini dialami oleh anak-anak atau orang dengan usia lanjut.
  3. Epilepsi, yang mengganggu bagian dari otak (lobus temporal), sehingga membuat penderitanya mengalami halusinasi.
  4. Demensia yang biasanya ditandai dengan gejala umum, yaitu halusinasi visual.
  5. Narcolepsy, yang menyebabkan seseorang mengalami tidur yang sangat nyenyak.
  6. Penyakit mental seperti skizofrenia dan depresi psikotik yang disertai dengan gejala halusinasi (Baca juga Mengenal Skizofrenia: Penyebab dan Gejalanya).
  7. Penyakit yang parah seperti gagal hati, gagal ginjal, HIV/AIDS, dan kanker otak.

Itulah informasi mengenai perbedaan delusi dan halusinasi serta penyebabnya. Jika Anda merasakan gejala-gejala di atas, segera periksakan diri ke dokter atau pelayanan kesehatan untuk mendapatkan pemeriksaan medis lebih lanjut.

Ingin berkonsultasi lebih lanjut dengan dokter mengenai kesehatan? Unduh aplikasi Lifepack. Tebus resep obat, bebas antri. Tersedia melalui Google Play Store maupun App Store. Dapatkan rekomendasi vitamin harian personal kamu, dari A ke Z(inc) hanya di Jovee.

Ditulis oleh: Nada Karisma

Referensi:

Joseph, Shawn., Siddiqui, Waquar. 2020. Delusional Disorder. Diakses pada 2020.

MedlinePlus. (nd). Hallucinations. Diakses pada 2020.

MedlinePlus. (nd). Psychotic Disorders. Diakses pada 2020.

Referensi

Jaminan Lifepack untuk Anda

Icon

100% Obat Asli

Semua produk yang kami jual dijamin asli dan kualitas terbaik.

Icon

Dijamin Lebih Murah

Kami menjamin akan mengembalikan uang dari selisih perbedaan harga.

Icon

Gratis Ongkir

Tak perlu antre. Kami kirim ke alamat Anda. GRATIS!

5 Alasan Beli Obat di Lifepack

Pertanyaan Seputar Lifepack

+

Apa itu Lifepack?

+

Apa yang membuat Lifepack berbeda dengan yang lain?

+

Apa saja metode pembayaran yang tersedia di Lifepack?

+

Berapa lama pengiriman obat saya?

+

Dokter spesialis apa saja yang tersedia di Lifepack?

Artikel Terkait

cedera kepala

Waspada 5 Risiko Fatal Di Balik Cedera Kepala

Telemedik   25/01/2021, 17:56 WIB
fungsi otak besar

Pelajari Fungsi Otak Besar dan Bagian-Bagiannya

Telemedik   22/01/2021, 19:00 WIB
konsultasi dokter online

Mengenal Lifepack, Aplikasi untuk Konsultasi Dokter Online

Telemedik   21/01/2021, 20:00 WIB
pesan obat online

Tips Pesan Obat Online dan Keuntungannya

Telemedik   20/01/2021, 18:40 WIB
kutil kelamin adalah

Kutil Kelamin, Apakah Infeksi Yang Berbahaya?

Telemedik   19/01/2021, 20:00 WIB
Logo kemenkes

Konsultasi Bersama Dokter kami secara Gratis, dan Dapatkan Resep Obat Anda

Yuk, segera

Konsultasi Sekarang

Callback
Logo kemenkes

Konsultasi Bersama Dokter kami secara Gratis, dan Dapatkan Resep Obat anda

Konsultasi Sekarang

Jaminan Lifepack untuk Anda

Icon

100% Obat Asli

Semua produk yang kami jual dijamin asli dan kualitas terbaik.

Icon

Dijamin Lebih Murah

Kami menjamin akan mengembalikan uang dari selisih perbedaan harga.

Icon

Gratis Ongkir

Tak perlu antre. Kami kirim ke alamat Anda. GRATIS!

5 Alasan Beli Obat di Lifepack

Icon

Kebersihan Apotek Selalu Terjaga

Icon

Apoteker selalu dicek suhu badannya

Icon

Apoteker selalu menggunakan Sanitizer

Icon

Kemasan obat praktis dan aman

Icon

Pengiriman dilakukan tanpa kontak langsung

Artikel Terkait

cedera kepala

Waspada 5 Risiko Fatal Di Balik Cedera Kepala

Telemedik   25/01/2021, 17:56 WIB
fungsi otak besar

Pelajari Fungsi Otak Besar dan Bagian-Bagiannya

Telemedik   22/01/2021, 19:00 WIB
konsultasi dokter online

Mengenal Lifepack, Aplikasi untuk Konsultasi Dokter Online

Telemedik   21/01/2021, 20:00 WIB
pesan obat online

Tips Pesan Obat Online dan Keuntungannya

Telemedik   20/01/2021, 18:40 WIB
kutil kelamin adalah

Kutil Kelamin, Apakah Infeksi Yang Berbahaya?

Telemedik   19/01/2021, 20:00 WIB

Metode Pembayaran

metode pembayaran

Partner Pengiriman

partner pengiriman

Beli Obat Tanpa Antre

Lifepack melayani tebus resep, pembelian obat rutin dan Over The Counter (OTC). Pengiriman ke seluruh Indonesia.

Chat Dokter via Whatsapp

Respon Cepat, Jawaban Akurat

arrow right

Download Aplikasi

Konsultasi Dokter Gratis, Semakin Praktis

arrow right

Download Aplikasi Lifepack

Anda Seorang Dokter?