fbpx
BerandadirektoriPenyakitJenis Penyakit Autoimun Beserta Gejalanya yang Perlu Anda Waspadai

Penyakit autoimun biasanya memburuk dalam jangka waktu bertahun-tahun sebelum bisa didiagnosis secara klinis. Jika sudah terdiagnosis, biasanya penyakit akan berlangsung seumur hidup. Mari simak 5 penyakit autoimun yang paling umum diderita oleh masyarakat Indonesia, beserta gejalanya yang perlu Anda waspadai.

Penjelasan Penyakit Autoimun

Seluruh organ dan jaringan sel dalam tubuh manusia harus berfungsi tanpa gangguan agar tetap sehat. Sudah sewajarnya penyakit, bakteri, parasit, virus, dan sel kanker yang masuk ke dalam tubuh akan ditangani oleh sistem kekebalan untuk melindungi tubuh Anda.

Namun, sistem kekebalan pada sebagian orang secara tidak sengaja akan menyerang tubuh alih-alih melindunginya. Inilah yang disebut dengan penyakit autoimun. Penyakit autoimun dapat mempengaruhi berbagai jenis jaringan dan organ dalam tubuh Anda.

Hingga saat ini tercatat sudah ada 100 penyakit autoimun, termasuk lupus, rheumatoid arthritis, penyakit Crohn, dan kolitis ulseratif. Gejala autoimun pada umumnya adalah nyeri, kelelahan, ruam, mual, sakit kepala, pusing, dan banyak lagi sesuai dengan penyakitnya.

John Hopkins University menyatakan penyakit autoimun disebabkan oleh gen, sistem imunitas, dan lingkungan hidup. Gen menentukan riwayat kerentanan seseorang terhadap suatu penyakit. Jika seseorang memiliki kerentanan yang rendah secara genetik, sistem imunitas akan cenderung menjadi lebih tidak teratur dan akan menyebabkan kerusakan patologis. Pada akhirnya, penyakit autoimun dapat dipicu oleh lingkungan tinggal seseorang.

Jenis Penyakit Autoimun

1. Arthritis rheumatoid

Arthritis rheumatoid atau biasa disingkat RA merupakan penyakit autoimun jangka panjang yang paling umum. Penyakit RA akan menyebabkan sistem kekebalan tubuh menyerang jaringan sehat di segala persendian, termasuk tangan, pergelangan tangan, dan lutut.

Jaminan Lifepack untuk Anda

Gejala arthritis rheumatoid adalah:

  • Nyeri dan bengkak di sekitar persendian
  • Kaku sendi
  • Lemah sendi
  • Gangguan sendi muncul di kedua sisi tubuh, seperti kedua tangan atau lutut
  • Penurunan berat badan
  • Kelelahan

2. Diabetes tipe 1

Diabetes tipe 1 akan menyebabkan sistem kekebalan tubuh menghancurkan sel-sel beta di pankreas yang memproduksi insulin. Pankreas tidak mampu membuat insulin dan penderita akan mengalami defisiensi insulin. Defisiensi insulin akan meningkatkan kadar gula darah karena gula tidak dapat disebarkan ke seluruh tubuh dengan baik.

5 Alasan Beli Obat di Lifepack

Gejala diabetes tipe 1 adalah:

  • Sering buang air kecil (beser)
  • Merasa haus setiap saat
  • Kehilangan energi
  • Penglihatan kabur
  • Kelaparan
  • Mual

3. Inflammatory bowel disease (IBD)

Penyakit autoimun yang satu ini akan menyerang seluruh sistem pencernaan Anda mulai dari merusak lapisan usus, menyebabkan diare, pendarahan dubur, buang air besar yang mendadak, sakit perut, demam, dan penurunan berat badan. 

Gejala IBD adalah:

  • Sakit perut
  • Kembung
  • Diare konstan
  • Darah dalam tinja
  • Penurunan berat badan
  • Kelelahan

4. Penyakit celiac

Penyakit celiac menyebabkan penderita tidak dapat mengonsumsi segala jenis makanan yang mengandung gluten. Gluten sendiri adalah protein yang terkandung di dalam gandum, gandum hitam, dan produk biji-bijian lainnya. Sistem kekebalan akan menyerang bagian saluran pencernaan dan menyebabkan peradangan usus ketika gluten masuk ke dalam usus kecil.

Jaminan Lifepack untuk Anda

Gejala penyakit celiac adalah:

  • Peradangan dan nyeri di perut
  • Sensasi terbakar di dada
  • Kelelahan
  • Penurunan berat badan
  • Ruam
  • Nyeri sendi
  • Muntah atau diare

5. Lupus

Lupus eritematosus sistemik (SLE) adalah penyakit peradangan pada kulit dan persendian. Pada kondisi yang lebih parah, penyakit lupus bahkan dapat menyerang organ dalam.

5 Alasan Beli Obat di Lifepack

Gejala SLE meliputi:

  • Nyeri otot dan sendi
  • Ruam berbentuk kupu-kupu di wajah
  • Sensitivitas matahari
  • Kelelahan
  • Demam

Hubungan antara COVID-19 dan penyakit autoimun

Menurut penelitian, penyakit COVID-19 yang parah berpotensi menyebabkan penderitanya mengalami kondisi autoimun. Sebuah jurnal yang diterbitkan oleh Nature Communications menyatakan bahwa virus COVID-19 dapat mengelabui sistem kekebalan untuk memproduksi autoantibodi. Autoantibodi ini malah akan menyerang jaringan sehat dan menyebabkan terjadinya inflamasi.

Pada 50% pasien COVID-19 yang mereka teliti, ditemukan meningkatnya produksi autoantibodi. Saat perkembangan autoantibodi dilacak, sekitar 20% antibodi baru diproduksi hanya dalam waktu seminggu sejak mereka dirawat. 

Pemimpin penelitian, Dr. Paul Utz dari Universitas Stanford, menyatakan bahwa ada potensi autoantibodi yang berlebihan tersebut dapat memicu autoimunitas. Namun, Ia menambahkan penelitian ini masih berlangsung seiring dengan perkembangan COVID-19. Peneliti juga belum mengetahui jika antibodi baru tersebut akan bertahan lama hingga satu sampai dua tahun kemudian.

Jaminan Lifepack untuk Anda

Cara mencegah penyakit autoimun

Penyakit autoimun pada umumnya bersifat keturunan, tetapi Anda harus selalu menjaga kesehatan karena penyakit pada umumnya baru dapat didiagnosa setelah penyakit dalam fase kronis.

Berikut beberapa cara pencegahan penyakit autoimun:

5 Alasan Beli Obat di Lifepack

1. Makan makanan Mediterania

Tingkatkan asupan nutrisi untuk mendapatkan pencernaan yang sehat. Salah satu pola makanan yang aman untuk penyakit autoimun adalah makanan ala Mediterania. Resep makanan Mediterania umumnya memiliki kandungan serat, prebiotik, dan antioksidan dapat membantu mengurangi inflamasi. Antioksidan, zat besi, dan asam lemak omega-3 semuanya memiliki kandungan yang baik untuk melawan penyakit autoimunitas.

2. Kenali makanan yang tidak dapat Anda toleransi

Anda bisa mengecek makanan yang tidak dapat Anda toleransi dengan berkonsultasi ke ahli gizi dan dokter. Mengonsumsi makanan yang tidak cocok untuk tubuh Anda dapat menyebabkan masalah dengan pencernaan yang akan meningkatkan kondisi autoimun. Pada umumnya, makanan yang tidak dapat ditoleransi adalah gandum, produk susu, dan fruktosa.

3. Kelola tingkat stres Anda

Stres yang berlebih dapat meningkatkan serangan autoimun. Segera lakukan aktivitas yang dapat mengurangi stress seperti meditasi, yoga, berjalan santai, dan sebagainya. Lakukan juga rutinitas yang bisa membuat Anda mengontrol stres dengan baik bahkan sebelum stres muncul, misalnya menulis buku harian atau gratitude journal.

Segera hubungi dokter jika Anda merasa mengalami gejala-gejala penyakit autoimun yang telah dijelaskan. Anda juga bisa konsultasi dokter gratis bersama Lifepack melalui WhatsApp dengan mengklik link di sini.

Konsultasi Bersama Dokter kami secara Gratis, dan Dapatkan Resep Obat anda

Konsultasi Sekarang

Pertanyaan Seputar Lifepack

+

Apa itu Lifepack?

+

Apa yang membuat Lifepack berbeda dengan yang lain?

+

Apa saja metode pembayaran yang tersedia di Lifepack?

+

Berapa lama pengiriman obat saya?

+

Dokter spesialis apa saja yang tersedia di Lifepack?

Konsultasi Bersama Dokter kami secara Gratis, dan Dapatkan Resep Obat Anda

Yuk, segera

Konsultasi Sekarang

Konsultasi mobile Bersama Dokter kami secara Gratis, dan Dapatkan Resep Obat anda

Konsultasi Sekarang

Jaminan Lifepack untuk Anda

100% Obat Asli

Semua produk yang kami jual dijamin asli dan kualitas terbaik.

Dijamin Lebih Murah

Kami menjamin akan mengembalikan uang dari selisih perbedaan harga.

Gratis Ongkir

Tak perlu antre. Kami kirim ke alamat Anda. GRATIS!

5 Alasan Beli Obat di Lifepack

Kebersihan Apotek Selalu Terjaga

Apoteker selalu dicek suhu badannya

Apoteker selalu menggunakan Sanitizer

Kemasan obat praktis dan aman

Pengiriman dilakukan tanpa kontak langsung

Artikel Terkait

perbedaan demam berdarah malaria

Perbedaan Demam Berdarah dan Malaria

direktoriPenyakit   27/09/2022
demam berdarah dan tifus

Wajib Tahu! Perbedaan Demam Berdarah dan Tifus

direktoriPenyakit   26/09/2022
fase demam berdarah

Jangan Lengah, Ini 3 Fase Demam Berdarah yang Harus Dipahami

direktoriPenyakit   05/09/2022
jantung koroner

Jantung Koroner: Penyebab, Gejala, Pengobatan, dan Pencegahan

direktoriPenyakit   02/09/2022

Sama-sama Gangguan Memori, Apa Perbedaan Alzheimer dan Demensia?

direktoriPenyakit   26/07/2022

Tebus Obat Tak Perlu Antre Lagi

Dapatkan atau Upload resep, obat siap dikirim ke lokasi Anda

Chat via Whatsapp

Respon Cepat, Jawaban Akurat

Download Aplikasi

Obat Dijamin Asli, Lengkap dan Murah

Pelajari Lebih Lanjut

Metode Pembayaran

metode pembayaran

Partner Pengiriman